Dinkes Pamekasan Kampanyekan Hidup Bersih dan Sehat 

jpg 20230218 164743 0000

PAMEKASAN, Detikzone.net- Tingginya jumlah penderita penyakit demam berdarah  dengue ( DBD) di Pamekasan, membuat Dinas Kesehatan (Dinkes) gencar kampanyekan hidup bersih dan sehat . Sabtu, 17/02/2023.

Kepala Dinkes Pamekasan, dr. Saifuddin menyampaikan, pihaknya mengedukasi masyarakat agas senantiasa menjaga lingkungan bersih. Sebab virus yang disebabkan oleh nyamuk Aedes Aegypti tersebut sangat berbahaya untuk kesehatan.

“Kampanye kita gencarkan agar masyarakat peduli terhadap kesehatan lingkungan, tidak memberikan kesempatan nyamuk hidup, tumbuh, dan berkembang biak. Sehingga 3M ini harus digalakkan, menguras, menutup dan mengubur,” katanya, Jum’at (17/2/2023).

Selain itu, pihaknya melakukan foggingisasi di kantor kantor pemerintahan dalam dua hari terakhir, serta beberapa tempat lain yang menjadi lokasi kejadian terjangkitnya DBD.

“Kemudian, jaga kesehatan, jaga stamina, supaya yang terkena virus tidak terlalu parah, ini bagian juga dari pemberantasan nyamuk sebagai sektor virus demam berdarah, melakukan fogging juga kemarin dan hari ini di OPD-OPD (organisasi perangkat daerah), terangnya.

Pemberantasan jentik-jentik nyamuk yang ada lingkungan sekitar, menurutnya merupakan hal yang sangat penting untuk memutus mata rantai penyebaran penyakit DBD. Jika ada masyarakat yang memiliki gejala DBD untuk segera dibawa ke fasilitas kesehatan yang ada, seperti demam tinggi, sakit kepala berat, nyeri otot, mual, nyeri ulu hati, dan lain sebagainya.

“Untuk yang sudah sakit, tidak ada batuk, tidak ada pileg, itu kita curigai, biasanya demam berdarah. Makanya segera hubungi fasilitas kesehatan. Kalau memang demam berdarah kita lakukan antisipasi sesuai dengan kebutuhan,” tandasnya.

Ia memastikan akan mendatangi rumah atau lokasi kejadian terjangkitnya DBD apabila ada laporan dari masyarakat untuk dilakukan fogging.

“Jadi kalau ada masyarakat yang terkena nanti akan didatangi oleh petugas untuk dilihat, ditinjau dan seterusnya, apatisasi, kemudian disemprot. Karena kita harus memanfaatkan sumber daya ini dengan efektif dan efesien, tidak mungkin semuanya disemprot,” ungkapnya.

Diketahui, Jumlah penderita DBD di Pamekasan tergolong tinggi, pada bulan januari 2023 tercatat ada 90 penderita yang mendapatkan perawatan intensif, dua diantaranya meninggal dunia. Sementata hingga tanggal 16 februari terdata sebanyak 25 penderita.

“Semprot itu bukan satu-satunya cara, itu kan hanya membunuh nyamuk-nyamuk dewasa, jentiknya itu yang resiko. Musim hujan yang masih tinggi intensitasnya ini kita mewaspadai penyakit-penyakit yang bersumber dari lingkungan, seperti penyakit diare, batuk, pileg, termasuk juga demam berdarah,” ucap dia

Kata dia, DBD adalah salah satu jenis penyakit infeksi, tetapi berbeda dengan penularan penyakit infeksi lain seperti COVID-19 yang penularannya dapat terjadi secara langsung dari satu orang ke orang lain.

“DBD membutuhkan adanya perantara nyamuk Aedes Aegypti untuk menghantarkan virus dengue ke tubuh manusia,” katanya.

Sebab, tandas dia, Nyamuk yang berwarna hitam dengan belang-belang di sekujur tubuhnya ini biasa meninggalkan jentik-jentiknya di genangan air yang bersih. Ketika nyamuk pembawa virus ini berhasil menggigit kulit manusia, virus akan berpindah melalui gigitan tersebut.

“Oleh karena itu, masyarakat harus peduli menjaga stamina, jangan stres, makan yang sehat, cukup istirahat, menjaga lingkungan agar nyamuk-nyamuk atau kuman di lingkungan kita itu bersih,” pungkasnya.

 

Tinggalkan Balasan