Tingkatkan Spritualitas, Bupati Pamekasan Gelar Silaturahmi dengan Buya Arrazy Hasyim

Foto: Bupati Pamekasan ketika menggelar silaturrahim dengan Dr. KH. Abuya Arrazy Hasyim di Peringgitan Dalam Mandhapa Aghung Ronggosukowati.

PAMEKASAN,Detikzone.net-Tingkatkan  Spritualitas, Bupati Pamekasan Gelar Silaturahmi dengan Dr.KH. Buya Arrazy Hasyim di Peringgitan Dalam Mandhapa Aghung Ronggosukowati, Jum’at (7/12/2022).

Silaturrahim yang dilanjutkan dengan taushiyah tersebut dihadiri Sekretaris Daerah, Totok Hartono, pimpinan organisasi perangkat daerah (OPD), serta camat yang mengikuti secara virtual di 13 kecamatan.

Bupati Pamekasan, Baddrut Tamam dalam sambutannya menyampaikan, pihaknya mempunyai dua track untuk mensukseskan segala program yang telah dicanangkan pemerintah daerah. Pertama, track mengetuk pintu langit dengan gerakan bersolawat, dan kedua track sesuai rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD).

Kita berikan beasiswa untuk santri, ada juga beasiswa kedokteran, dan juga fasilitasi anak-anak orang tidak mampu untuk menjadi polisi yang bekerja sama dengan Mapolda Jawa Timur,” ungkapnya, jum’at (7/1/2022).

Lebih jauh Bupati Muda dengan sederet prestasi ini menambahkan , segala program yang telah dicanangkan tersebut semuanya bermuara untuk kesejahteraan rakyat.

“Seperti program wirausaha baru (WUB) dengan strategi desa tematik, yakni memberikan pelatihan gratis, bantuan alat, pinjaman modal dengan bunga satu persen selama satu tahun, hingga fasilitasi pemasaran,” katanya.

Bupati juga meminta penceramah kondang tersebut untuk memberikan taushiyah kepada aparatur sipil negara (ASN) di lingkungan Pemkab Pamekasan guna meningkatkan kinerja yang inovatif, kreatif serta ketaqwaan kepada Allah SWT.

Saya senang sekali jika Dr. KH. Abuya Arrazy Hasyim bisa memberikan pemantapan hati kepada kita untuk transformatif di segi spiritualitas, bagaimana kita ini semakin takut kepada Allah menjauhkan diri dari segala tindakan yang sekiranya membuat kita tidak terhormat,” tandasnya.

Sosok inspiratif tersebut berpesan kepada jajarannya agar menjadikan jabatan sebagai alat pengabdian.

Jabatan bukan tujuan, di tengah-tengah banyak orang menganggap bahwa jabatan itu segala-galanya. Termasuk jadi bupati juga bukan tujuan,” tandasnya.